Miris, Kondisi Rumah Warga Desa Bingin Rupit Hampir Roboh Kesungai Akibat Longsor

DETEKSIJAMBI.COM ~ MURATARA, Kondisi rumah milik Sugiono (45) warga Desa Bingin Rupit, Kecamatan Rupit Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) Panton Reu, hampir roboh ke dasar yg sungai. Diduga akibat Longsor yang selama ini terjadi di aliran sungai tersebut.

Diketahui, Sugiono telah pindah dari rumah nya karena takut akan terjadi longsor susulan yang akan terjadi.

   Yudi, (35) warga Desa Bingin Rupit yang tak lain adalah tetangga Sugiono mejelaskan kalau tetangganya itu sudah lama pindah dari rumahnya karena takut akan terjadi longsor susulan.Kamis 26/01/2022)

Sugiono sudah pindah dari rumah nya karena takut akan ada lagi Longsor susulan apalagi dimusim hujan seperti sekarang

  “Padahal rumah miliknya Sugiono saat dibangun masih terbilang cukup jauh dari bibir sungai dengan jarak sebelumya sekitar 20 meter, kini jarak rumah itu dengan bibir sungai tidak berjarak lagi bahkan di bagian belakang rumah nya sudah dua kali dipindah karena roboh ikut longsor

Menurut mengutip cerita Yudi, amblasnya rumah itu juga disebabkan musim penghujan yang terjadi sejak tahun 2022 membuat permukaan sungai mulai mengikis perlahan-lahan sehingga berdampak pada Sugiono termasuk rumahnya.

  “Sebelumnya enggak kenapa-kenapa. Kayaknya sejak musim penghujan dan air sungai meluap tahun terakhir ini bibir sungai yang dulunya berjarak 20 meter dari rumah saya, kini mulai melebar hingga pondasi rumah saya juga terlihat sudah hampir amblas,”Kata Yudi.

Kejadian tersebut, sejak tahun (2022, hingga kini rumah Yudi warga Desa Bingin Rupit itu juga dalam kondisi memprihatinkan dengan pondasi rumah itu hampir amblas ke sungai, dan sangat membahayakan dirinya serta anaknya.

Yudi berharap, kepada pemerintah agar memperhatikan kondisinya saat ini, dirinya pun tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Terlihat sambil dia jelaskan dengan iba dengan mengingat kondsisi yang juga dialaminya.

  “Yudi mengatakan, dia sangat berharap untuk turun tangan pemerintah agar membangun tanggul seputaran bibir sungai yang telah pernah di ajukan namun hingga kini belum terealisasi, dengan jumlah KK yang terdampak bencana berkisar 7 kepala keluarga.

ini miris sekali, apalagi sungai Rupit ini berdekatan dengan rumah masyarakat, tutupnya (tim)

You cannot copy content of this page

Verified by MonsterInsights